PRODUK

Selasa, 10 Agustus 2010

Kain Lurik Rambah Luar Negeri

Omzet Jelang Lebaran Naik 100 Persen

KOMPAS--Mawar Kusuma Wulan

Jumat, 30 Juli 2010 | 08:47 WIB
KOMPAS/WAWAN H PRABOWO

Pekerja memintal benang yang akan digunakan sebagai bahan pembuat kain lurik di sentra industri Kurnia Lurik, Panggungharjo, Sewon, Bantul, DI Yogyakarta, Kamis (18/6). Industri lurik yang berdiri sejak tahun 1962 tersebut hingga saat ini masih bertahan memproduksi kain lurik dan bisa menghidupi 50 karyawannya. Dalam sebulan, industri rumah tangga tersebut bisa menghasilkan 4.000 meter kain lurik, yang per meternya dijual seharga Rp 23.000.

TERKAIT:

YOGYAKARTA, KOMPAS.com — Modifikasi kain lurik Yogyakarta menjadi beragam produk, seperti pakaian dan aksesori semakin digemari masyarakat. Jelang Lebaran kali ini, permintaan kain lurik dari masyarakat sudah meningkat hingga dua kali lipat dibandingkan dengan hari biasa.

Kekhasan corak kain lurik tradisional dan proses pembuatannya yang masih menggunakan tangan menyebabkan nilai jual produk turunan kain lurik tinggi. Tak hanya pasar dalam negeri, kain lurik pun mulai merambah pangsa luar negeri.

"Kami ingin mengangkat lurik yang selama ini hanya dijual sebagai kain selendang agar bisa menyentuh generasi muda," kata Manajer Direktur Kerajinan Lawe Fitria Werdiningsih saat ditemui di bengkel kerja Lawe di Bugisan, Bantul, DI Yogyakarta, Kamis (29/7/2010).

Sebelum ada upaya modifikasi, kain lurik sering kali dicap kuno, tidak trendi, dan berwarna gelap. Kini, beragam gerai kerajinan, seperti Lawe, mulai memberikan sentuhan inovasi baru lewat pewarnaan yang lebih cerah dengan motif beragam. Namun, pembuatan kain lurik dipertahankan melalui cara tradisional dengan penggunaan alat tenun bukan mesin.

Lawe bekerja sama dengan 50 penenun tradisional di Bantul dan 20 penjahit. Beberapa produk yang dihasilkan berupa gantungan kunci, dompet, tas, pakaian, hingga bed cover. Harga beragam produk itu berkisar antara Rp 5.000 dan Rp 1,1 juta. Rentang harga pakaian lurik Rp 200.000-Rp 300.000 per potong. Bidikan utama Lawe adalah masyarakat kelas menengah ke atas.

Kelompok usaha bersama abdi dalem Keraton di Kota Gede juga tertarik menggalakkan usaha kecil pembuatan pakaian tradisional dari kain lurik. Mereka memanfaatkan motif kain lurik tradisional yang didominasi warna hitam, cokelat, dan putih. Menurut salah satu anggotanya, Budi Raharjo, setiap orang bisa menyelesaikan dua pakaian lurik per hari yang dijual Rp 120.000 per potong.

Pangsa pasar kain lurik pun terbuka luas. Tak hanya Yogyakarta, beberapa kota besar, seperti Jakarta dan Denpasar, juga meminati kain lurik. Menurut Fitria, Lawe juga telah mengembangkan pemasaran dengan mulai merintis ekspor dengan pengiriman sampel produk ke Belgia dan Australia.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar